Taro Root Detox - Taro Root - Suplemen Diet Baru yang sangat sedikit, namun kandungan

Kale, jenis kubis yang lebih populer, berasal dari keluarga kubis (Brassicaceae). Pada awal tahun 1900-an, nama "kangkung" diberikan kepada sayuran kecil berwarna ungu kehijauan dengan batang yang tumbuh berkelompok pada batang tegak yang tinggi. Nama ilmiah untuk varietas kubis ini adalah colocasia esculenta, tetapi istilah ini biasa disebut sebagai "talas" di sebagian besar lokasi.

Colocasia spp. adalah tanaman tropis yang lezat, tumbuh terutama karena umbi (atau daunnya yang dapat dimakan), sayuran akar yang lebih sering disebut talas, atau "kanzama" dalam bahasa Hawaii. Ini adalah varietas budidaya paling populer di dunia dari beberapa tanaman lain dalam keluarga yang sama, yaitu keluarga bawang (Allium) dan keluarga kubis (Brassicaceae). Umbi talas telah dibudidayakan sejak zaman prasejarah. Di Hawaii, nama Hawaii untuk umbi adalah "kalo", sedangkan nama lain untuk itu termasuk "kokopuna", "pukake" puhu hana ".

Umbi tanaman telah lama dihargai karena dagingnya yang segar, meskipun bagian lain yang dapat dimakan, seperti daun, batang, dan akar, sama-sama diinginkan. Umbi hijau berdaun yang tumbuh di batang tinggi dan tegak dipanen saat tingginya sekitar setengah inci, bagian lainnya dipotong. Daun tanaman juga dipangkas, sedangkan kecambah atau bijinya dibuang. Talas kemudian dikukus atau dipanggang, tergantung musimnya, untuk menghilangkan umbi dan bagian lainnya. Setelah dikukus, dibumbui dengan garam dan rempah-rempah.

Cacing tanaman dikenal karena kandungan seratnya yang tinggi dan sering digunakan untuk berbagai aplikasi kesehatan di Hawaii. Ini adalah salah satu dari sedikit sayuran Asia yang bisa dimakan mentah, itulah sebabnya penduduk asli Hawaii telah lama menghargainya selama berabad-abad. Sebagai contoh, akar talas mentah dimasak menjadi pasta kental sebagai minuman menyegarkan yang disajikan panas, ditambah sedikit merica atau bahan pedas lainnya. Ini juga dioleskan sebagai minyak pada lepuh atau goresan yang meradang, dan kulit terbakar. dan lecet lainnya.

Karena talas memiliki kandungan serat yang sangat sedikit, namun kandungan seratnya tidak mampu menembus jauh ke dalam kulit. Hal ini membuat talas tidak cocok untuk penderita sembelit, karena dapat mengiritasi lapisan rektal dan usus besar. Masalah umum lainnya yang dihadapi penderita sembelit adalah diare. Hal ini disebabkan banyaknya kandungan air pada talas, yang menyebabkan buang air kecil berlebihan.

Jika Anda menderita gangguan pencernaan, talas dapat membantu meringankan gejala seperti mulas, gas, sendawa, kram perut, dan kembung. Ini adalah sumber yang kaya vitamin C, B kompleks, zat besi, magnesium, dan kalium. Ini juga bagus untuk kulit dan rambut. Di Jepang, akar talas telah digunakan selama berabad-abad sebagai antiseptik dan sebagai alat bantu pencernaan, digunakan dalam pengobatan sebagai obat flu dan batuk.

Sebagai suplemen makanan, akar talas dapat dikonsumsi dalam bentuk teh atau jus, baik digunakan sebagai tingtur, dan telah digunakan secara tradisional di banyak budaya Asia selama berabad-abad. Ini juga telah digunakan untuk sakit perut dan mual, dalam obat-obatan tradisional dan beberapa formula herbal Cina. Kegunaan lainnya antara lain untuk pengobatan radang lambung, jerawat, gangguan pencernaan dan penyakit jantung. Selain itu, ada laporan tentang sifat anti-inflamasi, termasuk pengobatan artritis.

Salah satu kekurangan talas adalah sayurannya yang sangat berat dan bertepung yang sulit dicerna, sehingga kebanyakan orang merasa pencernaan mereka bukan yang terbaik saat mengonsumsi talas untuk pertama kalinya. Selain itu, kandungan serat yang tinggi berarti bahwa setelah rute tersebut telah diserap ke dalam tubuh, perlu beberapa saat untuk melewati sistem. Inilah salah satu alasan talas biasanya dikombinasikan dengan bumbu lain seperti jahe dan lada hitam untuk proses pencernaan yang lebih cepat.

Добавить комментарий

Ваш адрес email не будет опубликован. Обязательные поля помечены *