Garcinia indica, juga dikenal sebagai kokum, pohon kecil berbuah yang berasal dari daerah tropis India, adalah ramuan kuliner, farmasi, kosmetik, dan industri dengan kegunaan terapeutik. Ini digunakan untuk berbagai macam masalah kesehatan termasuk tekanan darah tinggi, kolesterol, epilepsi, mual, arthritis, tukak lambung, jerawat, depresi, insomnia, eksim, dan masalah pencernaan. Dalam beberapa dekade terakhir, kokum semakin mendapat perhatian dari komunitas medis karena kemampuannya dalam menghambat pertumbuhan sel kanker dan sel tumor. Selain aktivitas anti kanker, kokum memiliki sifat antioksidan yang terbukti dapat membantu mengurangi efek penuaan pada tubuh.

Terlepas dari segudang manfaat aktivitas antioksidan kokum, banyak orang tidak menyadari sifat anti-inflamasi dan antivirusnya yang kuat. Alasan kurangnya kesadaran ini adalah kokum tidak mengandung bahan aktif yang berpotensi memiliki efek menguntungkan pada kondisi peradangan ini. Sebaliknya, yang mengandung kokum adalah Garcinia cambogia. Senyawa ini berasal dari daun dan biji tanaman, meski paling sering ditemukan dalam bentuk kering pada kokum butter.

Kebanyakan orang bingung membedakan kokum butter dengan ekstrak kokum. Meski memiliki kesamaan komposisi kimianya, kokum butter sebenarnya merupakan bahan aktif kokum. Itu tidak berasal dari kokum itu sendiri melainkan dari sumber alami lain seperti kulit tanaman Garcinia indica. Seperti ekstrak kokum, mentega kokum kaya akan antioksidan dan dikatakan sebagai pengobatan alami untuk radang sendi. Selain itu, kokum dipercaya memiliki khasiat anti kanker, yang menjadikannya pilihan yang baik untuk melawan sel kanker.

Seperti banyak pengobatan herbal, kokum telah digunakan oleh manusia dan hewan selama berabad-abad untuk mengobati berbagai macam penyakit, termasuk radang, nyeri, dan nyeri sendi, kejang otot, infeksi, dan untuk meredakan gejala berbagai gangguan dan penyakit. Karena kokum mengandung berbagai macam khasiat penyembuhan yang kuat, beberapa pengguna takjub dengan kurangnya efek samping yang mungkin ditimbulkannya. Ini termasuk sensasi tidak nyaman yang dialami sebagian orang saat mengonsumsi kokum karena diketahui menyebabkan gangguan pencernaan dan gangguan pencernaan.

Tidak seperti obat resep, kokum butter tidak memiliki interaksi negatif dengan obat atau suplemen lain yang digunakan untuk manajemen nyeri kronis. Karena sifat antioksidannya, kokum dipercaya membantu pencegahan dan pengurangan efek merusak dari radikal bebas. radikal, yaitu molekul tidak stabil yang menyerang jaringan sehat dan merusak sel. Radikal bebas diproduksi oleh proses metabolisme tubuh manusia dan diyakini sebagai salah satu penyebab utama penyakit seperti penyakit kardiovaskular, kanker, penyakit Alzheimer, dan artritis. Karena merusak membran sel, radikal bebas berkontribusi pada penumpukan senyawa toksik di jaringan seperti darah, hati, ginjal, otak, dan limpa.

Karena antioksidan mencegah produksi radikal bebas, antioksidan yang ditemukan dalam kokum dapat melawan efek radikal bebas dan memperlambat perkembangan molekul berbahaya ini, sehingga mengurangi atau menghilangkan gejala banyak penyakit dan perkembangan kanker. Sayangnya, antioksidan yang ada di kokum tidak mampu sepenuhnya menghilangkan semua radikal bebas. Sebaliknya, antioksidan kokum membantu melindungi dan memperbaiki radikal bebas dengan menetralisirnya dengan struktur molekul uniknya dan dengan mengikatnya. Dengan demikian, ini mengurangi dampak radikal bebas pada struktur sel dan meningkatkan efektivitas pertahanan antioksidan.

Karena kokum mengandung antioksidan dalam jumlah besar, secara efektif dapat mengurangi gejala yang terkait dengan berbagai penyakit, termasuk yang terkait dengan nyeri kronis. Saat digunakan secara topikal, kokum efektif dalam mengobati rasa sakit yang berhubungan dengan artritis, psoriasis, sakit kepala, migrain, sakit kepala akibat kram menstruasi, sakit punggung, rheumatoid arthritis, nyeri sendi, wasir, dan eksim. Ini juga efektif dalam meredakan gejala radang sendi dan diyakini membantu mencegah terjadinya beberapa jenis kanker. Studi menunjukkan bahwa kokum juga dapat membantu dalam pencegahan depresi, osteoporosis, dan diabetes.

Selain kemampuannya untuk mencegah dan mengurangi gejala beberapa penyakit, kokum butter juga telah terbukti dapat meredakan nyeri yang berhubungan dengan kemoterapi, terapi radiasi, serta transplantasi organ dan jaringan. Juga dapat meredakan gejala bagi individu yang menderita sinusitis kronis, bronkiolitis, infeksi paru-paru dan dada, asma, rheumatoid arthritis, dan fibromyalgia. Penelitian lain menunjukkan bahwa kokum dapat membantu meredakan dan / mengurangi ketidaknyamanan yang terkait dengan kram menstruasi dan bahkan kehamilan.

Добавить комментарий

Ваш адрес email не будет опубликован. Обязательные поля помечены *